Info KesehatanKesehatan LingkunganMikrobiologiPromkes

Bakteri Ramah Kesehatan

Bakteri ramah kesehatan, wah asyik nih! Bakteri ramah kesehatan, tidak lain untuk menyebutkan berbagai sifat mikroorganisme (bakteri) yang bermanfaat bagi kesehatan seperti pencegahan penyakit usus, meningkatkan sistem kekebalan tubuh, untuk intoleransi laktosa dan keseimbangan mikroba usus, dan lainnya. Lalu, untuk siapakah sebutan bakteri ramah kesehatan itu? Baca artikel ini sampai selesai ya!

Oleh: Arda Dinata

In SANITARIAN  – Keberadaan bakteri ramah kesehatan ini sangat penting dalam kelangsungan hidup manusia. Keberadaannya sangat diperlukan dalam menghalau mikroorganisme yang menyebabkan berbagai penyakit yang masuk dalam tubuh manusia.

Ratusan spesies bakteri yang berbeda adalah konstituen alami dan dominan mikrobiota usus. Di antara banyak mikroba usus, yang diantisipasi menunjukkan manfaat kesehatan potensial bagi inang melalui modulasi mikrobiota usus biasanya dipilih sebagai probiotik. Spesies milik genera Lactobacillus dan Bifidobacterium telah dilaporkan sebagai strain bakteri probiotik yang menguntungkan. Spesies perwakilan termasuk L. acidophilus , L. casei , L. plantarum , B. lactis , B. longum , dan B. bifidum (Kailasapathy and Chin, 2000), (Ishibashi and Yamazaki, 2001).

Jadi, probiotik itu adalah mikroorganisme hidup yang setelah dikonsumsi dalam konsentrasi yang cukup dapat memberikan manfaat kesehatan dan bagi inang. Atas dasar itulah, saat ini permintaan makanan yang mengandung probiotik berkembang secara global karena berdasarkan hasil penelitian selama ini memiliki potensi manfaat kesehatan bagi yang mengkonsumsinya.

Tepatnya, probiotik adalah mikroorganisme hidup yang dapat ditemukan dalam makanan fermentasi dan susu kultur, dan banyak digunakan untuk menyiapkan makanan bayi. Mereka dikenal sebagai “bakteri ramah kesehatan”, yang menunjukkan berbagai sifat bermanfaat bagi kesehatan seperti pencegahan penyakit usus, meningkatkan sistem kekebalan tubuh, untuk intoleransi laktosa dan keseimbangan mikroba usus, menunjukkan efek antihiperkolesterolemia dan antihipertensi, pengentasan gangguan pascamenopause, dan mengurangi diare wisatawan (Shi et al., 2016). 

BACA JUGA:  Penyehatan Media Lingkungan

Bahkan, lebih lanjut disebutkan hasil studi terbaru difokuskan pada penggunaannya dalam mengobati penyakit kulit dan mulut. Selain itu, modulasi usus-otak oleh probiotik telah disarankan sebagai solusi terapi baru untuk kecemasan dan depresi.

Kriteria Makanan Probiotik

Berbicara produk probiotik, maka ada sejumlah kriteria yang harus dipenuhi selama pemilihan strain bakteri probiotik dengan mengutamakan masalah keamanan. Strain dari genus Lactobacillus dan Bifidobacterium biasanya dianggap aman untuk penggunaan jangka panjang pada manusia. 

Ada juga anggota genus lain seperti Bacillus licheniformis juga telah diteliti untuk digunakan sebagai probiotik. Namun, tidak dapat disimpulkan bahwa semua anggota genus Bacillus dapat digunakan sebagai probiotik. Ini karena ada beberapa strain dari genus Bacillus yang berhubungan dengan penyakit seperti Bacillus cereus yang dapat menyebabkan penyakit bawaan makanan. 

Arda Dinata

*Arda Dinata, adalah kolomnis tetap di Sanitarian Indonesia (http://insanitarian.com). Aktivitas hariannya sebagai peneliti, sanitarian, dan penanggungjawab Laboratorium Kesehatan Lingkungan, tinggal di Pangandaran.

Tinggalkan Balasan

error: