Inspirasi SanitarianOpiniRenungan

Konsep Kesadaran Lingkungan: Merajut Kearifan dan Refleksi Sejarah

Konsep kesadaran lingkungan. Inilah merajut kearifan dan refleksi sejarah. Artinya, “Tidaklah baik hidup hanya bagi diri sendiri, tetapi baiklah hidup untuk yang lain, baik untuk manusia maupun lingkungan.”

Oleh: Arda Dinata

Renungan Arda Dinata
Renungan dan Inspirasi Bersumber Pada Al-Quran & Realitas Alam.

“Tidaklah baik hidup hanya bagi diri sendiri, tetapi baiklah hidup untuk yang lain, baik untuk manusia maupun lingkungan.”

Goenawan Mohamad, seorang maestro kata, telah merajut pemikiran yang menggugah kehidupan bermasyarakat. Melalui lensa sejarah, kita memahami bahwa kesadaran lingkungan bukanlah tren sesaat, melainkan pewarisan kearifan yang diperkaya oleh para pemikir masa lalu. Dalam mengeksplorasi konsep kesadaran lingkungan, mari kita memasuki dunia detail, refleksi sejarah, dan hiasan kata-kata sastrawi.

Ragam Detail di Lapangan

Pertama-tama, kita menjelajah fakta-fakta dari lapangan, tempat di mana interaksi antara manusia dan lingkungan terkuak. Data menggambarkan pemanasan global sebagai realitas palimpsest (naskah perkamen yang dituliskan di atas bahan yang dituliskan di atas bahan yang pernah ditulisi tulisan lain) di mana jejak-jejak manusia menjadi cacat di buku sejarah alam. Penebangan hutan, emisi gas rumah kaca, dan limbah plastik menjadi gambaran buram yang menghantui bumi ini.

Namun, di tengah detail kelam itu, sinar harapan muncul dari tangan-tangan kreatif. Komunitas lokal yang menggagas kampanye penghijauan kota, petani kecil yang mempraktikkan pertanian organik, semua menjadi detil menyentuh yang menciptakan bayangan optimisme.

“Bumi tidak hanya milik kita, tapi pinjaman dari anak cucu kita.”

Kutipan bijak tersebut menggema dalam langit-langit kesadaran lingkungan. Mencerminkan bahwa setiap langkah kita saat ini adalah investasi untuk keberlanjutan generasi mendatang. Oleh karena itu, dari segi detail, kita diingatkan bahwa tindakan kita tidak hanya menciptakan cerita saat ini, melainkan merajut kisah panjang masa depan.

BACA JUGA:  Kebijaksanaan Bikin Hidup Nyaman

Refleksi Sejarah: Bumi dan Manusia

Saat kita merenung dalam refleksi sejarah, kita temui jejak-jejak kebijaksanaan para pemikir masa lampau yang memiliki ketajaman pandang terhadap keterkaitan manusia dan alam. Aldo Leopold, seorang ekologis ternama, menyuarakan gagasan bahwa manusia adalah bagian integral dari lingkungan, bukan pemiliknya. Dalam pemikiran ini, kita melihat kebijaksanaan yang terus mengalir sepanjang zaman.

“Kita bukanlah penjelajah asing di alam semesta ini, melainkan bagian dari keajaiban yang menyertainya.”

Arda Dinata

*Arda Dinata, adalah kolomnis tetap di Sanitarian Indonesia (http://insanitarian.com). Aktivitas hariannya sebagai peneliti, sanitarian, dan penanggungjawab Laboratorium Kesehatan Lingkungan, tinggal di Pangandaran.

Tinggalkan Balasan

error: