Info KesehatanKesehatan LingkunganPromkes

Wabah Cacar Monyet

Waspadai wabah cacar monyet! Sejak 13 Mei 2022, kasus cacar monyet telah dilaporkan ke WHO dari 12 negara anggota yang tidak endemik virus cacar monyet. Wabah cacar monyet ini, pada 21 Mei 2022, seperti dilaporkan WHO ada 92 kasus cacar monyet yang dikonfirmasi dan 28 kasus yang dicurigai di luar Afrika di 10 negara Eropa, serta di AS dan Kanada.  

Oleh: Arda Dinata

In SANITARIAN – Investigasi epidemiologis terhadap wabah cacar monyet (monkeypox) sedang berlangsung. Namun, kasus wabah cacar monyet yang dilaporkan sejauh ini tidak memiliki hubungan perjalanan yang mapan ke daerah endemik. Berdasarkan informasi yang tersedia saat ini, kasus terutama tetapi tidak secara eksklusif telah diidentifikasi di antara laki-laki yang berhubungan seks dengan laki-laki (LSL) yang mencari perawatan di perawatan primer dan klinik kesehatan seksual.

Menurut WHO, tujuan dari berita wabah cacar monyet ini adalah untuk meningkatkan kesadaran, menginformasikan kesiapan dan upaya tanggapan. Termasuk memberikan bimbingan teknis untuk tindakan yang direkomendasikan segera.

Situasinya masih berkembang dan WHO memperkirakan akan ada lebih banyak kasus cacar monyet yang teridentifikasi seiring meluasnya pengawasan di negara-negara non-endemik. Tindakan segera berfokus pada memberi tahu mereka yang mungkin paling berisiko terinfeksi cacar monyet dengan informasi yang akurat, untuk menghentikan penyebaran lebih lanjut. 

Bukti yang ada saat ini, menunjukkan bahwa mereka yang paling berisiko adalah mereka yang pernah melakukan kontak fisik dekat dengan penderita cacar monyet, sementara mereka masih menunjukkan gejala. WHO juga bekerja untuk memberikan panduan untuk melindungi penyedia layanan kesehatan garis depan dan petugas kesehatan lainnya yang mungkin berisiko seperti petugas kebersihan. 

“Kami tahu monkeypox dapat menyebar ketika ada kontak dekat dengan lesi seseorang yang terinfeksi, dan sepertinya kontak seksual sekarang telah memperkuat penularan itu,”ujar David Heyman, seorang ahli epidemiologi penyakit menular dan penasihat WHO, mengatakan kepada Associated Press (AP).

BACA JUGA:  Ekologi Manusia

Sejalan dengan itu, dinyatakan Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (CDC), sebagaian besar kasus cacar monyet yang dilaporkan di Eropa saat ini adalah pada pria yang berhubungan seks dengan pria. “Sifat lesi yang muncul dalam beberapa kasus, menunjukkan penularan terjadi selama hubungan seksual,” kata Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Eropa (ECDC).

Meski begitu, setiap kontak dekat dengan orang yang terinfeksi atau pakaian atau tempat tidur mereka dapat menularkan virus. “Penularan dari manusia ke manusia terjadi melalui kontak dekat dengan bahan infeksius dari lesi kulit orang yang terinfeksi, melalui tetesan pernapasan dalam kontak tatap muka yang berkepanjangan, dan melalui fomites (benda yang terkontaminasi),” menurut ECDC.

Gejala Cacar Monyet

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), gejala cacar monyet termasuk demam, kedinginan, kelelahan, nyeri otot dan sakit kepala, bersama dengan pembengkakan kelenjar getah bening. Pada sekitar hari ke-1 hingga hari ke-3, individu yang terinfeksi cenderung mengembangkan ruam yang menyebar dari wajah ke seluruh tubuh dan berubah dari bintik-bintik coklat muda (disebut makula) menjadi benjolan yang menonjol (papula) menjadi struktur jerawat berisi nanah yang disebut vesikel dan pustula. 

Menurut WHO, kasus yang dicurigai adalah seseorang dari segala usia yang datang ke negara non-endemik wabah cacar monyet dengan ruam akut yang tidak dapat dijelaskan. Yakni, satu atau lebih dari tanda atau gejala berikut (sejak 15 Maret 2022), yaitu: sakit kepala, onset demam akut (> 38,5 derajat C), limfadenopati (pembengkakan kelenjar getah bening), mialgia (nyeri otot dan tubuh), sakit punggung, dan asthenia (kelemahan yang mendalam).

Negara-negara endemik cacar monyet adalah: Benin, Kamerun, Republik Afrika Tengah, Republik Demokratik Kongo, Gabon, Ghana (hanya diidentifikasi pada hewan), Pantai Gading, Liberia, Nigeria, Republik Kongo, dan Sierra Leone. Benin dan Sudan Selatan telah mendokumentasikan impor di masa lalu. Negara yang saat ini melaporkan kasus clade Afrika Barat adalah Kamerun dan Nigeria. Dengan definisi kasus ini, semua negara kecuali empat negara ini harus melaporkan kasus baru cacar monyet sebagai bagian dari wabah multi-negara saat ini.

BACA JUGA:  Pendekatan Entomologis dan Perilaku Masyarakat Dalam Pengendalian Vektor Demam Berdarah Dengue (DBD) di Provinsi Jawa Barat

Penyakit cacar monyet ini cenderung sembuh dengan sendirinya setelah dua sampai empat minggu. Walaupun, cacar monyet biasanya ringan, ECDC merekomendasikan bahwa orang yang terinfeksi harus mengisolasi diri mereka sendiri sampai keropengnya terlepas.

Sejalan dengan itu, WHO melaporkan cacar monyet biasanya sembuh sendiri. Tetapi, mungkin parah pada beberapa individu, seperti anak-anak, wanita hamil atau orang dengan penekanan kekebalan karena kondisi kesehatan lainnya. 

Terkait wabah cacar monyet ini, infeksi manusia dengan clade Afrika Barat tampaknya menyebabkan penyakit yang lebih ringan dibandingkan dengan clade Congo Basin. Yaitu, dengan tingkat kematian 3,6% dibandingkan dengan 10,6% untuk clade Congo Basin.

Epidemiologi Wabah Cacar Monyet

Monkeypox (cacar monyet) adalah virus zoonosis (virus yang ditularkan ke manusia dari hewan). Gejalanya sangat mirip dengan yang terlihat pada pasien cacar pada umumnya (sebelumnya), meskipun secara klinis tidak terlalu parah. 

Penyakit ini disebabkan oleh virus monkeypox yang termasuk dalam genus orthopoxvirus dari famili Poxviridae. Ada dua clade virus monkeypox: clade Afrika Barat dan clade Congo Basin (Afrika Tengah). 

Nama monkeypox berasal dari penemuan awal virus pada monyet di laboratorium Denmark pada tahun 1958. Kasus manusia pertama diidentifikasi pada seorang anak di Republik Demokratik Kongo pada tahun 1970.

Menurut WHO, virus cacar monyet ditularkan dari satu orang ke orang lain melalui kontak dekat dengan lesi, cairan tubuh, tetesan pernapasan, dan bahan yang terkontaminasi seperti tempat tidur. Masa inkubasi cacar monyet biasanya dari 6 hingga 13 hari tetapi dapat berkisar dari 5 hingga 21 hari.

Berbagai spesies hewan telah diidentifikasi rentan terhadap virus cacar monyet. Masih ada ketidakpastian tentang sejarah alami virus monkeypox dan penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mengidentifikasi reservoir yang tepat dan bagaimana sirkulasi virus dipertahankan di alam. Makan daging yang tidak dimasak dengan benar dan produk hewani lainnya dari hewan yang terinfeksi merupakan faktor risiko yang mungkin sebagai biang keladinya.

BACA JUGA:  Efek Salinitas Terhadap Kemampuan Hidup Ae. aegypti Hasil Kolonisasi Laboratorium

Pengawasan dan Saran WHO

Arda Dinata

*Arda Dinata, adalah kolomnis tetap di Sanitarian Indonesia (http://insanitarian.com). Aktivitas hariannya sebagai peneliti, sanitarian, dan penanggungjawab Laboratorium Kesehatan Lingkungan, tinggal di Pangandaran.

Tinggalkan Balasan

error: